sebuah dunia kecil

Tuesday, March 21, 2006

it's a hardest thing



Alam membuktikan bahwa tetesan air yang terus menerus dapat ngalahin kerasnya bongkahan besar batu kali. Kalau air itu diibaratkan manusia, sabar bener ya dia itu. Secara teoritis ilmu kesabaran itu emang keliatan gampang.. tapi untuk dipraktekin. Uuuhhh... sulitnya bukan maen. Seandainya masalah yang gw hadapin itu sesederhana memecahkan bongkahan besar batu kali mungkin gw bisa atasin. Gw tinggal ambil palu yang besar, atau bor untuk bisa mecahin bongkahan batu itu. Tapi ternyata Tuhan itu emang adil... batu kali memang hanya lawan yang setimpal untuk menguji kesabaran si Air. Dan terbukti si Air mampu melewati ujian itu.

Kini pada kenyataannya lawan yang setimpal untuk menguji kesabaran gw itu bukanlah "bongkahan besar batu kali", tapi lebih dari itu. Entah apa... Bodoh ya? Gw sendiri pun bahkan belum bisa mendetksinya, bagaimana gw bisa melawannya. Itu sama bodohnya dengan orang yang bingung tapi nggak tau letak kebingungannya. Dan orang itu ya gw juga... hmmmm benar2 bodoh. Baru kali ini gw merasa terpuruk menyadari semua kebodohan gw.

Dear god. Would you give me one more chance... please. I just wanna be the ordinary people who can give the best thing to her life.

Tuesday, March 07, 2006

Taruhan yuk.!!


Kalo gajah mati ninggalin gading, harimau mati ninggalin belang… kalo gitu apa donk yang bakalan gw tinggalin kalo gw mati. Karena gw ga ubahnya kaya gajah yang ga punya gading atau harimau polos yang kulitnya ga belang2 karena selalu pake lotion (emang ada harimau kaya gitu?). Kalo pun ada sesuatu yang bakalan gw tinggalin paling2 cuma utang cicilan real estate sama kreditan jaguar. Waaah benar2 bayangan masa depan yang menyedihkan. Hiks..hiks..hiks.. waktu nulis ini gw bener2 nangis lho sambil menikmati tahu goreng pake sambel kacang.

Ngomongin soal masa depan emang ngeri ya. Ga tau kenapa kalo mikirin soal masa depan, yang ada dalam pikiran gw selalu perasaan pesimis. Jadi sebagus dan seindah apapun masa depan yang gw impikan seolah nantinya bakalan cuma jadi mimpi. Kalo emang begitu kenyataannya, please... jangan bangunin tidur gw ya.. biar gw bisa terus menerus hidup dan merasakan indahnya alam mimpi.

Eniwey gw gw punya suatu permainan. Gw mau ngajak lu taruhan. Uppsss... Please, untuk saat ini singkirin dulu pikiran lu yang bilang kalo taruhan itu haram. Toh kehidupan setiap orang pada dasarnya adalah sebuah bentuk pertaruhan kan? Karena ga ada yang tau apakah di akhir kehidupan itu kita bakalan susah atau bakalan seneng; bakalan kaya atau bakalan miskin; bakalan sedih atau ketawa; bakalan mati konyol atau mati dalam damai. Dan karena ini sebuah taruhan, itu berarti ada sesuatu yang harus lu semua pertaruhkan dalam permainan ini.

Ok seperti ini permainannya: Seperti yang gw bilang sejak awal bahwa ga ada yang tau secara pasti sesuatu yang akan terjadi pada kehidupan seseorang di masa datang sampai sesuatu itu benar2 terjadi pada diri orang itu. Nah itulah yang menjadi inti permaian yang gw tawarin. Dan seseorang yang menjadi objeknya adalah gw sendiri.

Layaknya semua orang, gw pun punya harapan bahwa sesuatu yang akan hadir dalam kehidupan gw nanti itu adalah bernama "kebahagian". Tapi jelas gw ga tau apakah kenyataannya nanti sesuatu yang hadir itu akan seperti yang gw mau atau justru malah sebaliknya. Nah di sinilah permainannya di mulai. Lu semua tinggal menebak apakah kehidupan gw akan bahagia atau ga. Simpel kan?

Dan layaknya sebuah permainan pasti ini semua ada the rule of the game-nya. Aturannya sederhana kok. Lu cuma ga dibolehin bahkan ga berhak sedikitpun mengatur kehidupan gw. Lu hanya berhak menebak setelah lu nyerahin taruhan. That’s it. Jadi jangan coba2 lu mau cincai sama gw. Misalnya aja kalo lu adalah konglomerat yang masang taruhan besar untuk menebak kalo suatu saat gw bakalan melarat, maka jangan berpikir kalo dengan kekayaan dan kekuasaan yang lu punya, lu bisa dengan seenaknya membuat gw bener2 melarat. Atau sebaliknya, kalo lu masang taruhan untuk menebak kalo suatu saat gw bakalan bahagia, jangan berpikir dengan kekayaan itu lu bisa membuat gw bahagia. Jelas kan!

OK. Gw akan sediain dua nomer rekening. Rekening pertama dengan nama "Arief bahagia" untuk lu yang mau masang taruhan kalo hidup gw bakalan bahagia. Rekening kedua dengan nama "Arief melarat" ditujukan untk lu yang masang taruhan kalo hidup gw bakal melarat. Lu boleh sebebasnya nyetor berapapun taruhan lu yang akan dihitung dalam bentuk kupon seharga Rp 100 ribu per lembar kupon. Kalo lu masang 10 kupon maka keuntungan atau kerugian yang akan lu dapet juga 10 kupon. Jadi you will get what you give.. gitu lah.

Sebagai penyelenggara gw akan memotong retribusi untuk setiap lembar kupon. Ga gede-gede kok cuma 2,5 % untuk shodaqoh. Nah seluruh uang yang masuk ke dua rekening itu bakalan gw puter buat modal usaha yang legal yang hasil bersih usahanya bakalan masuk ke rekening pribadi gw tentunya. Jadi lu semua jangan takut kalo permainan ini bakalan digrebeg polisi atau di fatwa haram sama MUI.


Dan sesuai dengan hakekatnya permainan ini tentu akan berakhir pas gw mati. Dan lu semua akan tahu keputusannya hasil permainannya melalui surat wasiat gw yang dibacain sama ahli waris gw tentunya. Surat itu berisi keputusan apakah selama hidup gw ngerasa bahagia atau ga.

Gimana, menarik kan? Mau ikutan? Kalo minat hubungi gw ya! Ntar gw kasih tau nomer rekeningnya. Coba aja! apa salahnya? Siapa tau keberuntungan dan kebahagiaan hidup lu akan datang melalui permainan ini.


Hmmm.. yaaa... kebahagiaan! Dan... tau ga? Salah satu dari sekian banyak keinginan gw adalah ingin bisa membuat orang bahagia. Sesuatu hal yang mungkin sulit gw lakuin selama hidup gw. Dan dengan pemainan ini setidaknya akan ada orang yang bahagia setelah ia memenangkan taruhannya karena telah dengan tepat menebak apa yang akan terjadi pada diri gw.

So please don’t wake me up! Have a nice dream Arief!

Thursday, March 02, 2006

F**king solution



Tiba2 aja pihak manajemen kantor gw membuat kebijakan untuk memutus akses internet bagi sebagian besar karyawannya, termasuk gw. Alasan mereka cukup sederhana. Akses internet dinilai makin lambat karena ada sebagian karyawan yang dinilai kurang biajksana dalam memanfaatkan fasilitas internet tersebut. Ironis. Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang IT dan pengembangan multimedia untuk pembelajaran harus memutuskan akses internet yang notabene menjadi salah satu sarana pendukung informasi yang secara potensial dapat meningkatkan prodiktifitas dan kinerja perusahaan.

Hmm…sebuah kebijakan yang ternyata lebih sangat tidak bijaksana. Awalnya gw ga ngerti kenapa bisa-bisanya perusahaan ngeluarin kebijakan kaya begitu. Tapi pada akhirnya gw pun bisa menyimpulkan bahwa ini adalah gejala menuju suatu "budaya" : Penyederhanaan solusi. Ga ada bedanya dengan seseorang yang ingin membasmi seekor tikus yang berkeliaran dengan cara membakar rumahnya sendiri.

Kenapa gw sebut itu sebagai suatu budaya, ya emang karena kenyataannya itu udah jadi sesuatu yang hidup di masyarakat. Entah apakah mungkin cuma di Indonesia. Tapi seperti itulah pengamatan gw. Orang maunya selalu mecahin masalah secara gampangnya aja tanpa mikirin kalo solusinya itu justru membuat dampak lain yang lebih besar dan lebih kompleks. Seperti itu kan kenyataannya yang sering terjadi?

Kasus lain yang bisa dijadiin persamaannya misalnya ketika ruas jalan2 di Jakarta udah terlalu padet dan selalu macet, solusinya malah dibuat pelebaran jalan di sana-sini, dibuat flyover, underpass yang mengorbankan area2 yang seharusnya digunakan untuk jalur hijau.

Ketika pemerintah harus menekan anggaran pengeluarannya untuk berbagai subsidi, solusinya pemerintah justru menaikkan BBM dan biaya2 pendidikan, dan lainnya.

Ketika lapak2 liar menjamur dan bahkan kian mengakar di pinggiran jalan, solusinya pemerintah melakukan pembersihan atau bongkar paksa lapak2 tersebut walau harus dengan melakukan perlawanan dengan para pemilik lapak sekalipun tanpa diikuti dengan "pembersihan" oknum2 yang menjadi aktor dibalik menjamurnya lapak tersebut.


Sama halnya ketika pemerintah melakukan penertiban2 minuman keras, para anak jalanan, WTS, dsb. Selalu beraninya menindak oelaku2 kecilnya tanpa ada keberanian untuk menindak gembong2nya.

Makanya suatu saat gw pernah mergokin petugas kamtib yang lagi nyiduk pengamen jalanan yang lagi beraksi di lampu merah, gw sempet kesel sama para kamtib itu. Kekeselan yang udah di ubun2 kali ya? Sehingga gw ngeberaniin diri aja (walaupun sebenernya rada gemeteran) ngungkapin protes dan kekeselan gw ke para kamtib itu. Kebetulan saat itu jalanan lagi macet, jadi sepeda gw bisa lebih leluasa ngikutin mereka. Dan ketika udah saling sejajar gw bilang, "Pak lu pada berani ga kalo nangkepin orang2 ‘gede’." Dan bener aja mereka justru merasa marah dan tersinggung. Gw dikejar dan hampir ikutan diciduk. Untungnya laju sepeda gw lebih gesit dari mobil mereka. Tapi gw puas, setidaknya gw bisa ngelampiasin amarah gw yang terpendam saat itu.

Penyederhanaan solusi bukan cuma terjadi dikalangan penguasa kok. Orang biasa juga. Misalnya aja ketika orang ga bisa lolos masuk PNS, trus mereka nyogok deh. Itu juga solusi.

Hmm ya sudahlah mau gimana lagi. Budaya kayak gitu udah kuat banget. Dan gw sendiri udah ketularan dengan budaya penyederhanaan solusi. Ketika gw ngerasa risih, muak, dan benci dengan budaya itu dan ga bisa berbuat apa2, solusinya gw hanya tinggal bilang, "Ya udahlah emang udah begitu mau gimana lagi, mendingan gw cabut dari Indonesia." Dan masalah baru yang timbul adalah: gimana ya gw bisa ngedapetin kesempatan itu? Hmm pasti ada solusi yang sederhana…he..he..he

Friday, February 24, 2006

Dear the owner of BlackToyota Crown


Maafin gw ya! kalo tadi kaca spion kirinya kelipet gara2 nabrak lengan dan setang sepeda gw. Lagian sih genit pake nyenggol-nyenggol segala. Mbok ya sabar donk,,, kan tau kalo sepeda jalannya pelan. Lain kali kalo emang mau kenalan deketin pelan2, jangan terlalu mepet, trus klaksonin, buka kaca mobil, lambaikan tangan, kasih senyuman, dan cheers...! ntar fotonya kirim ke gw ya! awas lu.. kalo nggak ntar kaca spion lu yang sebelah kanan gw lipet lagi.

Sebenernya itu baru sedikit dari harapan gw yang belum tercapai: Ditabrak mobil keren. sayangnya tadi cuma Toyota crown seri lama. Gw suka ngebayangin kalo gw ditabrak sama mersi, jaguar atau BMW, trus gw berharap mereka bakalan nolongin gw dan mau ngasih apa aja yang gw mau. Trus di situ deh kesempatan gw untuk bilang ke mereka kalo gw mau sepeda yang merk Scott High Octane, gitar listrik merk ibanez, Sony Mp3 player, notebook merk COMPAC, atau jalan2 ke eropa aja juga boleh..he..he..he. Sukur2 kalo diajak kerja di perusahaannya. Tapi dengan catatan, gw ditabraknya ga parah2 amat, jangan sampe patah tangan, patah kaki atau patah hati... ya.. cuma lecet2 dikit aja di bagian dengkul sama jidat, tapi jangan sampe geger otak, trus pingsan2 dikit dan agak2 shock. Trus harus dicatat juga kalo yang nabrak itu emang bener2 yang punya mobil bukan supirnya, ntar yang ada gw cuma dikasih teh anget sama betadin... Ogah banget... mendingan gw diserempet gerobak lontong sayur, biar bisa sarapan sekalian... aduuh jadi laper... lu denger kan barusan perut gw bunyi...?


Thursday, February 23, 2006

Supir juga "manusia"


Hi..hi..hi.. kalo sebelumnya lu ngerasa garing ngeliat blog gw yang kering karena isinya tulisan melulu dan ga ada gambarnya kecuali foto gw, nih gw beri lu sekarang… First, I would like to thanks to Ardi. Jasamu tiada tara men! Semoga lu ga marah kalo gambar yang ada di blog lu gw copy…

Hmmm… gimana menurut lu para kaum adam… she is so beautiful, isn,t she? Atau ada yang ga sependapat? Ya terserah aja.. mungkin mereka punya standar tersendiri tentang sosok “cantik” karena gw pun ngerti kok kalo “cantik” itu sebenernya relatif tapi “jelek” itu adalah mutlak. Jadi please… untuk semua cewe jangan pernah lu ngerasa kalo diri lu itu jelek sebelum kejelekan itu menjadi mutlak untuk lu sendiri… pede aja untuk bilang cantik, toh cantik itu relatif kan?

Oh iya cw yang di foto itu katanya sih namanya Dian. Dia itu bus driver transjakarta alias supir baswey. Udah pada pernah naek blom? Gw belom, maksud gw belom pernah naek baswey yang disupirin sama Dian..he..he..he. Ups.. jangan marah ya sayang…!!!

Sebenernya yang jadi topik gw ini bukan soal kecantikan si Dian kok, tapi soal profesinya itu lho. Hmmmm… pasti lu pada bilang kalo gw itu terlalu mendiskriminasi gender. Lu pasti juga akan nyangka kalo topik yang gw angkat ini intinya soal ketakjuban karena ada cw yang mau jadi supir bis yang nantinya akan ada komentar “Wow luar biasa ada cw yang mau jadi supir bis, berani bener!” Noway… sorry guys, Gw ga kaya gitu.

Fokus topik gw ini emang bukan tertuju ke Dian karena Dian hanyalah satu dari beberapa supir bus transjakarta koridor II yang baru beroprasi bulan lalu. Satu hal yang cukup bikin gw takjub sebenernya bahwa ternyata para supir bus transjakarta itu sekarang harus bergelar S1. Wow.. thats great! Mungkin kebanyakan orang akan berpikir “Ngapain sekolah tinggi2 kalo cuma jadi supir”, seperti kata alm Babe Sabeni di sinetron si Doel Anak Sekolahan. Ya.. untungnya itu cuma sinetron, karena gw yakin Babe Sabeni yang ada dalam kehidupan nyata (H. Benyamin Su’eb) pastinya ga akan berpikiran picik seperti itu.

Ya “picik”. Emang cuma kata itu yang tepat buat orang2 yang hanya berpikir kalo jadi supir itu ga perlu berpendidikan tinggi yang penting cuma bisa nyetir mobil dengen bener. Supir itu cuma pekerjaan rendahan yang hanya bermodal keahlian insting dan motorik. Pikiran yang picik bukan?


Tapi di sisi lain para “pemikir2 picik” itu pastinya suka ngeluh ketika ngalami hal-hal yang ngeselin gara2 ulah supir metromini yang suka ngebut ugal-ugalan demi melampiaskan hasratnya yang ga kesampean untuk jadi pembalap F1, suka maksa penumpang untuk naik atau turun bis sambil loncat berakrobat karena si supir males nginjek rem. Atau pasti juga banyak yang kesel kalo lagi enak2 tidur di bis eh tiba2 supirnya ngerem mendadak dan bilang “Tolong Pak, Bu, pindah aja ke bis belakang.”

Gw pernah tuh ngalamin kayak gitu. Padaal lagi ujan deres, tapi tetep aja si supir minta supaya semua penumpang turun dan pindah ke bis lain. Wajar donk kalo akhirnya gw nyolot. Tapi dengan entengnya si kernet cuma bilang “Ya maklum aja Bang, sewanya lagi sepi.” Dasar kampret...yang dia pikirin cuma perutnya sendiri doang, sementara dia ga peduli sama penumpang yang sengsara karena kehujanan dan harus ngeluarin ongkos tambahan untuk nyampe ke tempat tujuan.

Pernah ga lu berpikir kenapa supir dan para awak bus sering berbuat kaya begitu, semena-mena, maunya mentingin perutnya sendiri Ya.. kasarnya bisa dibilang mereka itu udah ga manusiawi. Gimana mau dibilang manusiawi kalo kenyataannya manusia ditumpukin berjubel-jubel kaya karung goni... tidak adalagi rasa tanggung jawab, tenggang rasa, toleransi & rasa saling menghargai sesama manusia... (hueeekkk... pelajaran PPKN banget...). Padahal pelajaran PPKN itu kan udah diajarin di SD. Kurikulum pelajarannya kah yang salah? Atau muridnya yang udah lupa gara2 waktu pelajaran PPKN sering di setrap?

Artinya serendah apapun pendidikan yang dimiliki para supir dan awak kendaraan, pastinya mereka itu kan seharusnya udah diajarin soal nilai2 kemanusiaan, dan mereka pasti juga sadar donk kalo penumpang juga manusia. Apa jangan2 justru mereka sendiri itu bukan manusia. Jahat ga sih gw... Ya tapi seperti itulah faktanya, ternyata pendidikan yang mereka dapat selama ini ga cukup untuk bisa mengerti bagaimana memanusiakan manusia.

Jadi please jangan lagi berpikiran kalo pendidikan tinggi itu ga penting untuk pekerjaan sekelas supir bus.

Sekarang dalam realitasnya supir transjakarta harus bergelar S1. kalao itu membuat orang jadi berpikir bahwa profesi itu merendahkan derajat kesarjanaan, kenapa mereka ga coba membalik pikirannya kalau syarat pendidikan itu justru akan mengangkat derajat dan martabat supir. jadi, supir2 itu kini ga cuma bermodal keahlian nyetir doank, tapi juga punya modal ilmu tentang gimana caranya menghargai sesama manusia. Dan ternyata memang ilmu itulah yang lebih mahal nilainya daripada ilmu keterampilan nyetir bus..

Andaikan saatnya nanti hal itu berlaku untuk semua supir dan awak kendaraan...Ohhh.. damainya..., ga akan ada lagi penumpang yang stress. Apalagi kalo supirnya secantik Dian...he..he..he.

Wednesday, February 22, 2006

In English please...!

Tahun ini umur gw dah mau sperempat century. And every time menjelang pergantian taun or pas lagi mau birthday pasti always ada yang bilang ke gw “let’s make a wish rief!.” And I have made it but I don’t know how it can be realized... bla..bla bffcuaaah.. ( inggris gw dah bener blon ya...?)

Ya.. the point is gw sering kok berharap akan something. Ga mesti pas pergantian taun or pas ulang taun, but kapanpun di setiap waktu ketika gw emang menginginkan sesuatu. Even mungkin bisa dibilang terlalu banyak berharap. Kata orang “You will get what you gave” atau “what you give you get back” = apa yang lu kasih pasti bakalan dikembaliin (soalnye lu ngasihnya ga ikhlas)... artinya gitu ga ya...? whatever deh... soalnya itulah masalah gw sekarang: Pengen jago bahasa inggris... he..he..he telat ya.. emang selama hampir ¼ abad ngapain aje...?

Terkadang gw suka down sendiri kalo mikirin betapa suramnya masa depan gw ketika semua bidang pekerjaan need keahlian berbahasa inggris. Yang ada paling2 kerjaan yang cocok buat gw cuma jadi tukang nyuci piring = washing plate.

Dan gw aware kok kalo harapan itu only bisa jadi sebatas harapan kalo in a fact until now there is nothing I can do to reach it. Harapan itu emang menjadi salah satu resolusi gw untuk taun ini. Mudah2an do’ain ya... amin...

Tapi gw juga realistis lah... ga mungkin bisa jadi jago2 amat. Setidaknya untuk sekarang ini gw bisa ngerti kalo ada orang yang cuap-cuap di depan gw pake bahasa inggris. Atau at least gw bisa ngomong inggris yang bisa dimengerti sama orang yang gw ajak ngomong. Itu dulu aja kali ya...

Jadi, at least mudah2an apa yang penah dialami temen SMP gw yang namanya Si Choirudin ga akan terjadi sama gw. Waktu itu dia ditanya sama guru bahasa inggris.
Bu guru: “Choirudin, what is the word “something” means?
Choirudin: “mahluk rawa Bu”

So, help me donk... to improve my english...yaaa... pliiiiissss...

Tuesday, February 21, 2006

Uneg2 berbuah maniz

Cuaca Jakarta makin ga jelas. Kalo waktu jaman gw SD gw masih apal deh di bulan apa aja bakalan musim kemarau dan kapan musim ujan. Yang paling gampang kalo ngapalin kapan datengnya musim ujan, biasanya kalo musim ujan itu katanya terjadi di bulan2 yang akhirannya ada –ber2nya seperti September, Oktober, November, dan Desember. Trus waktu itu gw nanya deh ke guru IPSnya, “Bu kalo bulan Januari kan ga ada ber nya kok tetep hujan?” Eh Bu Gurunya bilang “Ya udah kamu nurut aja emang dari sononya begitu, dibilangin kok ngeyel.” Ya udah sejak saat itu gw nurut aja apa kata guru. Termasuk nurut waktu guru nyuruh gw ke warung beliin teh botol gara2 dia kehausan kebanyakan ngomong di depan kelas. Belakangan gw tau kenapa di bulan Januari itu turun ujan. Ternyata cuma gara2 ada imlek….. dasar bodoh

Ya begitulah sampe sekarang kalo ditanya soal kapan musim hujan dan musim kemarau terjadi di Indonesia, pasti gw ga akan bisa jawab. Toh pertanyaan itu pasti ga bakal keluar di ujian CPNS. Kalo emang soal kaya begitu keluar, ya nembak aja, Cuma salah satu soal doang, ga apa2 kan….he,,he..he bodoh juga lu rief emangnye lu bakalan yakin kalo soal2 yang laen bakalan lu jawab bener. Tuh kan nih tulisan jadi ngelantur kemane2. Ya maklum aja sih, minggu kemaren itu gw baru aja ikutan ujian CPNS…dan hasilnya hiks..hiks… gagal men! Kok gw jadi kecewa gitu ye? Kalo beberapa di antara lu yang pernah denger omongan gw, pasti bakalan heran karena gw itu dulu sering bilang “Gw anti tuh yang namanya jadi PNS.”
Dasar kampret juga lu rief… lu telen deh tuh omongan.. Masa bodo… orang bisa berubah men... satria baja hitam aja bisa berubah! Dan itulah gw: Si Kotaro Minami..lho kok.. maksud gw: manusia yang sok idealis tapi juga sok realistis.

Balik lagi soal musim, kenapa ya men Indonesia itu cuma ditakdirin punya dua musim: kemarau sama ujan. Udah gitu dua-duanya sama2 sering bikin bencana. Kalo ujan orang-orang ribut banjir, kalo kemarau pada banyak yang ngantri air. Coba kalo ada musim2 yang lain yang bisa jadi penyeimbang. Misalnya aja ada musim salju, pastinya bantaran kali ciliwung akan terlihat indah dengan berubahnya getek menjadi papan ski yang berseliweran. Ufff.. begini nih kalo kebanyakan berkhayal... ga realistis. Mana mungkin di Jakarta bakal turun salju. Mungkin itu cuma impian terpendam seorang arief yang menginginkan kehidupan di eropah sana…. Wishfully You can make it real,God!

Eropa memang masih jauh dari jangkauan. Apalagi kalau mengharapkan Jakarta akan menyamai keindahannya. Mustahil. Di eropa bagian mana ada lapak2 kumuh di trotoar? Di eropa sebelah mana ada “cumi2” yang bebas seliweran? Sumpek deh Jakarta. Tapi kenapa harus eropa dulu ya..? apakah emang udah ga ada tempat yang indah di Jakarta? Mungkin… ya mungkin masih ada… setidaknya mendekati. Tinggal diolah sedikit dengan imajinasi, mungkin keindahannya akan terlihat sama. ya ..Misalnya aja keindahan sebuah taman di tengah kota di malem hari, dengan air mancur di tengahnya... taman itu didisain dengan pencahayaan yang cukup bagus, tetapi semua itu tidaklah sebagus dan seindah pencahayaan sebuah candle light dinner di salah satu sudut taman itu... dan itu melibatkan gw dan anggi... Wow.. thats wonderful moment... Thanks honey...!